Saturday, April 23, 2011

Pilihan Di Tangan.Beban Ke Lengan.

Melihat buaian.
Seorang budak kecil,berlari-lari menuju ke arah 'keseronokan' itu.
Terus duduk dan mengayun dirinya sendiri di atas buaian.
Seronok.

Melihat buaian.
Seorang dewasa,berjalan tenang ke arah 'buaian' itu.
Dia tidak duduk, tetapi meneliti.
Melihat atas, "kukuh atau tidak buaian ini?"
Melihat di atas tempat duduk buaian, "eh,basah lah.hujan semalam"
Melihat kiri dan kanan, "nampaknya rantai besi buaian ni dah haus"
Melihat sekeliling,"oh,ramai lagi budak2 yang nak main, mereka lebih patut bermain dari aku"

Dia tidak duduk, lantas memanggil kanak-kanak yang sibuk berebut buaian lain.
Matang.

***********
Untung menjadi kanak-kanak, tidak perlu berfikir panjang.
Tapi, selaku seorang yang dewasa, kita lebih berfikiran luas.
Melihat sesuatu dari keseluruhan aspek yang terlibat.

Saya umpamakan buaian itu sebagai tanggungjawab.
Seorang yang matang,akan duduk sekiranya dia telah menilai seluruh aspek kemampuan dirinya.

1.Memandang ke depan, dia melihat masa hadapan dan cita-citanya yang ingin dikejar.Apakah dengan menggalas bebanan dan tanggungjawab itu,dia akan terus mara ke hadapan, menggapai cita-cita nya?Atau dia akan terkandas,sekaligus mengecewakan harapan agama,keluarga,masyarakat,dan negara?

2.Menoleh ke belakang, dia menilai, pengalaman dan kemampuan diri yang telah dia lalui selama ini,adakah membolehkan nya memimpin dan menerima amanah itu?Atau dia masih mentah, dan tidak mampu memimpin?Atau dia yakin bahwa dirinya cepat belajar menjadi seorang pemimpin?

3.Melihat ke kiri dan kanan, dia sedar, bahawa dia telah meletakkan matlamat dan visi dalam hidupnya,yang ingin dicapai selama dia berada dalam situasi yang membolehkan dia mencapai matlamat tersebut.Adakah dengan memikul tanggungjawab atau jawatan itu,dia mampu meneruskan langkah mencapai apa yang dimahukan?Atau dengan bersetuju memikul beban,dia akan terlepas salah satu,atau kesemuanya sekali?Dia gagal mencapai matlamatnya? Lantas merugikan diri?

4.Melihat ke sekeliling, dia meneliti keadaan masyarakat yang akan dia pimpin.Bagaimanakah mentaliti,dan anggaran masyarakat yang akan dia pimpini kelak?Adakah dengan dia menaiki kerusi pimpinan,dia akan membawa kebaikan dan maslahat kepada masyarakat?Atau sebaliknya,dia akan menzalimi semua orang,akibat menerima tanggungjawab dalam keadaan tiada persediaan dan kemampuan?

Dia juga menilai, adakah orang-orang sekeliling berlapang hati dengan dia selaku penerima tanggungjawab itu.
Keluarga?Sahabat-sahabat? Serumah?Sekuliah?Sefikrah?Seakademi?Semedan jihad?

Akhirnya, dia perlu tahu bahawa amanah itu berat. Jika dia menerima ,dia perlu tahu bahawa dia bakal disoal kelak di akhirat, apakah dia telah melaksanakah amanah tersebut dengan benar, atau dia khianat dengan taklifan itu. Yang ini benar-benar perlu difikirkan.

Setelah menilai semua aspek yang berlainan dari individu ke individu yang lain, dia sampai kepada satu kesimpulan.

Jika semuanya positif,dia mara dan menerima.
Jika tidak, dia diam dan menarik diri,tetapi perlu terus memberi sokongan buat penerima tanggungjawab yang baru.

Yang pasti,sejauh mana pun kita menolak,jika ALLAH takdirkan kita untuk memimpin, pasti itu yang terbaik dan yakin sahaja Allah akan membantu kita.

Yang pasti,sejauh mana pun kita mahu, jika ALLAH takdirkan untuk tanggungjawab itu dipikul oleh orang lain, pasti itu yang terbaik, dan yakin sahaja Allah akan membantu penerima tanggungjawab itu.

Allah Tahu.

Friday, April 22, 2011

Taut

Saya rindukan mereka.
Terlalu.
Tidak tahu mengapa, kerana di saat2 sebegini,
Saya perlukan semangat itu.

Pernah dahulu, saya jatuh,mereka hulurkan tangan untuk saya kembali berdiri.
Dan saya pernah menghulur tangan buat mereka bangun dari tergelincir.

Tapi saat2 itu semakin jauh.
Saya langsung tidak menyalahkan sesiapa.
Saya yang tidak membantu.
Maafkanlah.

Tapi saya,rindu.Terlalu.
Pada sahabat2 sejalan menghafaz quran.
Mereka bukan sefikrah, mereka bukan sekuliah, mereka bukan sedarah, bukan.
Tapi Allah telah letakkan satu rasa yang menghubungkan hati-hati kami.
Rasa yang kuat,tak mampu untuk saya berjauh dengan rasa itu.
Ya ALLAH..

Izinkan kami thabat di atas jalan ini.
Dan temukan kami di syurga dengan rahmat dan kasih sayang Mu.

Wednesday, April 20, 2011

The Finishing Line

Modal tasmi3 dah nak habis.

Petanda tak baik ni.

Momentum semakin slow lah maknanya.

Takpe,teruskan berlari.(Jangan berlari setempat)

"Maka MahaTinggi Allah,Raja yang sebenar-benarnya.Dan janganlah engkau (Muhammad)tergesa-gesa dengan Al-Quran sebelum selesai diwahyukan kepadamu,dan katakanlah, "Ya Tuhan, tambahkanlah ilmu kepada ku" "Taha:114

Apa yang termampu lah.

**************
Gen 6 punya sistem memang mantap. Kena ulang satu juzu',tak boleh salah lebih dari 3 , baru boleh naik juzu' seterusnya. Barulah mashi sikit. MashaALLAH. Kami senior2 gen 5 ni memang kagum dengan semangat juhud kalian.Kalau kami lah, entah2 bila lah nak naik juzu' kalau tak boleh salah lebih 3.(Bersyukur.)

Gen 5 pulak baru je bermula, kena ulang 5 mukasurat yang lama sebelum tasmi3 yang baru. Itupun kami dah bising2 sebab susah. Itulah, asyik nak main je,nak senang lenang je. Tapi kemanisan nya, kita akan rasa nanti, saat al-quran itu kita pegang(Ameen ya ALLAH).
Nasib baik(ke nasib buruk) kakbi memahami kami dan memberi kelonggaran, tak buat macam gen 6 tu. Kalau tak, kelas tasmi3 pun senyap sunyi aje agaknya, takde orang yang nak tasmi3.
Boleh pecut!Tinggal kita je nak ke tak.

3la kulli hal, Alhamdulillah lah.
Apa yang Allah letakkan kita di dalamnya, situasi yang Allah biarkan kita menghadapinya, bukan saja2. Pasti itu yang terbaik untuk setiap kita. Jadi, yakin jelah. =)

Ini yang kena ulang 5 page ni pun, berpeluh keringat juga nak mengulang. Semua orang bising,mengadu kata susah. Saya pun sama jugak. Memang susah, tapi seronok lah bila yakin sikit dengan hafazan sebelum ini. Kalau tak,lepas tasmi3 terus je tinggal macam tu. Tak ulang2 dah.(isk3..)

Ok, selamat lah semuanya. bibot ajak belajar baca kitab.niat tu ada, tinggal usaha je.

Sunday, April 17, 2011

Disguise

Sehari, dan berhari-hari.

Terus sahaja bertahan.

Sesekali,dan berkali-kali, gagal.

Namun kembali tersedar dari lamunan.

Yang segalanya bukan seperti yang disangka.

Tak mahu jatuh lagi.

Indah luaran, tapi menambah tanggungan beban.

"Setiap yang bernyawa akan merasa mati, dan Kami akan menguji kamu dengan keburukan dan kebaikan sebagai ujian,dan hanya kepada Kamilah kamu akan dikembalikan."Al-Anbiya:35

Moga Allah beri kekuatan.

Tiba saat itu yang penuh keredhaan dan keagungan cinta Tuhan.

Moga terpahat,dan terus sahaja di ingatan.

Al-Quran.

Monday, April 4, 2011

AYAH IBU


video

Ayah ibu,

Ampuni dosa kami semua..

Ayah ibu,

Doakan kami dunia dan akhirat..

Ayah ibu,

Semoga ALLAH tinggikan darjat mu..

Ayah ibu,

Belaian mu masih ku terasa,

Ya Allah tempatkan mereka di syurga..

Kami cintakan Allah,

Kami cintakan rasul,

Kami sayangi ayah,

Kami sayangi ibu.

************

Ya Allah, tempatkan mereka di syurga bersama mahkota.

Di mahligai,kumpulkan kami bersama.

Amin ya rabbal 3lamin.

Kalian yang membaca,mari amin kan juga untuk ibu bapa kalian semuanya.

Amin.