Thursday, March 17, 2011

Orang2 beriman saling menguatkan.

aminah terus berjalan.
terasa kosong hari ini.
berita yang diterima sebentar tadi seolah2 menghancurkan hati nya, dan menggoyahkan keimanan nya yang dikira tidak seberapa.

"Min, ayah sakit sekarang. Kalau min boleh balik sekarang, baliklah. Ayah asyik sebut2 nama min je dekat hospital."

"Hah?Sakit apa abang?" Min separuh menjerit kerana suara rakan2 sekuliah menenggelamkan suara kecilnya.

"Takde apa sangat. Tapi kata doktor, mungkin ayah terpaksa ditahan di wad beberapa minggu.


Min terdiam. Hatinya lantas berdoa. "Ya Allah, berikanlah aku kesempatan berbakti buat ibu bapaku sementara mereka masih hidup. Panjangkan lah umur mereka dan berikanlah kesihatan buat mereka. Penuhilah hidup ibu bapaku dengan perkara2 yang Engkau redhai dan ampunilah dosa2 mereka ya Allah.."

Setitis demi setitis air mata nya gugur,segera di sapu. Mengharap rakan2 tidak perasan akan kesedihannya itu, dia segera ke tandas, membasuh muka nya.

"Ah, aku kuat. Mana mungkin berita ini membuat aku lemah. Bertahan min." Monolog dirinya. Tanpa disedari ,air matanya terus gugur. Segera dilap.

Dia seorang yang memendam rasa.Tidak pernah masalah2 nya diceritakan kepada rakan2, apatah lagi dia seorang pimpinan. Dirasakan seperti ada tembok yang besar dalam dirinya, yang menjadi penghalang untuk dia 'tampak lemah' di hadapan rakan2nya. Bagi Min, jika dia mengadu pada rakan2, dia seolah2 membuka pekungnya sendiri.

Dia tidak tahu tanggapannya itu benar atau tidak,tetapi dia kuat berpegang padanya.

Ramai rakan2nya terus sahaja datang padanya sekian hari,untuk berkongsi dan meminta nasihat daripadanya, kerana dia nampak kuat dan tabah.Tanpa masalah.


Dan dia terus terusan bersedia untuk mendengar dan memberi nasihat untuk masalah2 yang diadukan padanya.

Kini, Min terasa kosong. Dia terasa seolah memerlukan seseorang untuk bercerita, namun sebahagian dari dirinya berkecamuk, pantas menafikan perasaan itu. Dia cuba menanamkan semangat bertabah dalam dirinya. Terus kuat.

Seminggu berlalu, dia semakin murung. Berita demi berita dari Malaysia yang diperoleh menduga hatinya. Ayahnya semakin tenat.Dia ingin melepaskan segala bebanan jawatan dan kerja yang dipegang. Kini, dia terasa lemah untuk berdiri dan berhadapan dengan sahabat2 yang dahulunya mendambakan nasihat dari Min, seorang yang kuat.

Dia sering berkurung di dalam biliknya seorang diri. Panggilan telefon tidak berjawab. Dia hanya menunggu panggilan dari ahli keluarganya.Kalau dahulu, dia ada sejuta dan berjuta alasan untuk menahan dirinya dari menangis jika ditimpa masalah.Kini, air mata seolah jadi mainan buatnya.
Allah mengujinya pada bahagian terpenting dalam hidupnya, ibu dan ayah. Mereka seolah sebahagian dari dirinya. Dia belum bersedia untuk hidup sendiri tanpa mereka.


Jauh di sudut hatinya,dia tahu dia tersalah erti tentang ketabahan. Dia sentiasa meletakkan Allah tempat pertama dalam setiap perkara, namun banyak perkara yang dia terlepas pandang. Konsep ukhuwah,konsep mukmin itu bersaudara, saling menguatkan.Dia tahu walaupun Allah adalah sebaik2 tempat untuk dia mengadu, yang paling agung, Pengasih lagi Penyayang, yang Memahami walau tanpa aduan hamba, namun, tiada salahnya dia melepaskan kesedihan itu pada teman2 seakidah,seikatan islam. Allah tahu, hambanya lemah, dan Allah suka hambanya berkasih sayang.

Min tidak tahan lagi,dengan linangan air mata kesal bercampur hiba yang amat,dia pantas berjalan keluar dari bilik nya yang selama ini menyaksikan betapa hamba Allah ini memerlukan mukmin lain untuk menguatkannya, Min menuju ke bilik Ina, sahabat yang sering diberikan nasihat.Kini,dia memerlukan nasihat.

Daripada Nu'man bin Basyir r.a Nabi s.a.w bersabda," kemesraan,kasih sayang dan saling berbelas kasihan antara mukmin diibaratkan seperti satu jasad;apabila satu anggota mengadu kesakitan seluruh jasad akan turut serta berjaga malam merasa panas dan gusar."(Riwayat Bukhari dan Muslim.)

Dan potongan hadith ini, Daripada abu hurairah r.a Nabi bersabda:Sesiapa yang menyenangkan orang yang susah Allah akan menyenangkan nya di dunia dan akhirat. Sesiapa yang menutup keburukan seorang Muslim,Allah akan menutup keburukannya di dunia dan di akhirat.Dan Allah akan menolong seorang hamba selagi mana ia berusaha untuk menolong saudaranya." (Riwayat Muslim.)

Hanya rekaan.

Terima kasih tak terhingga untuk sahabat yang menyedarkan saya tentang apa itu ukhuwwah,dan membuat saya menyedari bahawa ikatan aqidah itu terlalu mahal untuk dibandingkan hatta walau dengan ikatan kekeluargaan. Tak bertemu di dunia, di syurga moga2 lebih indah tempat pertemuan kita. Amin.

"Sesungguhnya orang2 beriman itu bersaudara, maka damaikanlah antara mereka..."
Al-Hujrat :10

irbid,jordan
9.34p.m
17/3/2011

4 comments:

  1. menyentuh jiwa... :)nice n keep it up sis!

    ReplyDelete
  2. shena:acece ape eh cik shena. haha

    akak: tak terluah kat mulut,kat blog pun ok ye dok? :)

    choccopost: :)))

    ReplyDelete